Instagram dan Facebook saya kena BLOCK! :(

Hari ini saya menerima panggilan telefon “emergency” dari seorang rakan saya yang baru bermula berniaga di Internet sejak awal tahun ini.
Katanya agak kelam kabut…
“IK… Facebook saya kena block! Tak dapat masuk dah 2 hari!”
Sudah tentunya masalah sebegini bukan pertama kali saya dengar. Tak terkira berapa banyak kali keadaan yang sama sering saya dengar di internet, dan juga dari followers saya. Mungkin anda juga pernah dengar keadaan di mana…
Facebook saya kena block! Instagram saya kena block!
Bayangkan, sedang menjalankan perniagaan online melalui Facebook dan Instagram, dan tiba-tiba ianya di block. Pastinya kita pun akan kelam kabut dibuatnya!
Tetapi, mengapa di block?
Ada terlalu banyak sebab mengapa sesuatu Facebook dan Instagram di block. Malahan, jika terlalu banyak anda melakukan promosi di Facebook ANDA dan juga di ruang komen Facebook ANDA… ini juga merupakan sebab Facebook anda di block!
Namun, bukan sebab ini saya ingin kongsikan. Apa yang saya ingin kongsikan, mungkin agak “pedas” di dengar tetapi ianya adalah hakikat.
Salah siapa jika perniagaan kita terhenti atau tergugat akibat Facebook atau Instagram di block?
Bagi saya, salah pada USAHAWAN.
Bukan pada Facebook. Bukan pada Instagram.
Sebabnya, Facebook dan Instagram BUKAN MILIK KITA. Ianya milik syarikat Facebook dan Instagram. Maksudnya, terpulang pada mereka untuk block (ataupun unblock anda). Ianya bukan di bawah kawalan anda.
Tambahan, jika anda mempunyai followers di Facbook atau Instagram juga, bukan semuanya akan melihat mesej anda. Reach kini adalah semakin rendah. Walaupun jika anda mempunyai 1,000 followers, yang dapat lihat posting anda adalah 50 orang sahaja!
Sebabnya?
Kesemuanya adalah di bawah kawalan Facebook dan Instagram. Bukan anda!
You are not in control.
Dan inilah masalah usahawan yang sering saya lihat.
Ramai hanya bergantung pada Facebook dan Instagram sahaja dan sebarang perubahan yang dilakukan oleh mereka, seperti REACH yang semakin jatuh, HARGA IKLAN yang semakin mahal… higgakan Facebook atau Instagram kena BLOCK….
Untuk berjaya dalam perniagaan internet, jangan mengharapkan Facebook dan Instagram sahaja. Ini adalah sangat penting lebih-lebih lagi tahun 2020 ini.
Ianya adalah di luar kawalan anda.
Contohnya mengumpul database email di mana 100% ianya adalah dibawah kawalan anda. Ataupun mempunyai blog dan menggunakan teknik SEO (bawa laman web anda di hadapan Google tanpa sebarang bayaran) yang juga dibawah kawalan anda!
Sebagai usahawan yang lebih bijak, jangan hanya fokus pada Facebook dan Instagram. Anda perlu gunakan teknik dan strategi lain juga.
Dan kesemua ini dan LEBIH lagi saya sampaikan dalam Program Intensif Perniagaan Internet dan Strategi Media Sosial…

SEBAB mengapa ORANG CINA kaya dan berjaya dalam perniagaan!?

Beberapa hari lepas saya berpeluang duduk semeja sambil minum-minum bersama seorang usahawan Cina dari negara China dan seorang pekerja dari Filipina. Ianya merupakan satu ‘moment’ yang agak luar biasa sebenarnya, kerana…

Orang Cina memang terkenal dengan kehebatan dan kejayaan mereka dalam bidang perniagaan. Manakala, orang Filipina adalah antara pekerja yang terajin bekerja di serata dunia – di Dubai memang terlalu ramai warga Filipina kerja di sini!

Pastinya, ketika berbual-bual, banyak yang saya pelajari mengenai budaya berniaga dan kerja seseroang usahawan Cina dan seorang pekerja Filipina. Dan peluang itu, saya ambil untuk bertanyakan soalan yang sering saya ingin tahu selama ini…

“Mengapa orang Cina pandai berniaga???”

Jawab usahawan Cina ini…

Bertahun-tahun dulu, sejak ibu, ayah, datuk, nenek, moyang dan seterusnya, budaya orang Cina di China adalah untuk mengajar anak mereka supaya berdikari dan berniaga. Itu adalah prioriti utama.

Bekerja dengan orang bukanlah pilihan utama, tetapi, anak-anak sejak kecil lagi sejak beratus tahun dulu didedahkan untuk menjalankan perniagaan. Untuk fahami transaksi jualan. Untuk tahu untung dan rugi. Dan untuk sentiasa berjimat cermat dalam berniaga. Walaupun untung kecil, tetapi mereka didedahkan untuk sentiasa bersabar dan fikir long-term.

Itulah pendedahan yang diberikan kepada anak-anak oleh ibu bapa untuk beberapa generasi sejak beratus tahun lagi.

Bagaimana pula dengan budaya bekerja pula?

Apabila ditanya pada rakan Filipina yang merupakan pekerja pula, jawapannya adalah terbalik pula!

Kata perkerja Filipina yang bersama berbual pula, sejak kecil lagi orang Filipina terdedah kepada budaya bekerja. Ibu dan bapa (mungkin seperti di Malaysia) inginkan anak belajar, dan habis belajar, cari kerja. Kejayaan hidup adalah dalam mendapatkan kerja yang baik.

Mencari pekerjaan adalah satu prioriti yang didedahkan kepada anak-anak sejak kecil lagi. Berniaga, bukanlah satu yang penting. Utamakan bekerja.

Dan inilah yang kita dapat lihat serata dunia. Pekerja dari negara Philippines ada di mana-mana sahaja. Sehingga jumlah wang dari mereka yang di hantar balik ke negara mereka berjumlah RM125bilion setiap tahun! Hebat!

Oh ya, kawan Filipina juga berkata, usahawan-usahawan yang berjaya di Philippines adalah mereka yang di gelar “Tsinoy”. Yang bermaksud orang Cina Filipina!

Memang rezeki ada dalam perniagaan, dan juga bekerja. Sama ada menjadi usahawan atau pekerja, kedua-duanya akan berpunca dari mindset.

Tidak kisahlah kita datang dari negara mana. Dulu-dulu sejak kecil lagi saya didedahkan untuk belajar tinggi-tinggi dan mencari kerja. Mungkin ini caranya ramai orang Malaysia juga. Tetapi dalam diri saya, saya mempunyai minat yang teramat sangat untuk berniaga.

Rasulullah SAW mula berniaga ketika umurnya 12 tahun lagi. Satu inspirasi dan motivasi bagi saya dan ramai umat Islam untuk berniaga dan menjadi usahawan yang berjaya. Dan satu ketika dulu, usahawan Muslim adalah antara peniaga-peniaga yang terhebat di dunia.

InsyaAllah satu hari nanti zaman kegemilangan ini akan kembali.

IK
Dubai, UAE

PS: Walaupun di Dubai kini, minggu hadapan saya akan terbang ke Kuala Lumpur untuk pengambilan TERAKHIR 2019 program bersama saya. Jika anda ingin mulakan perniagaan atau kembangkan perniagaan sedia ada anda, kini hanya 5 tempat sahaja tinggal untuk pendaftaran awal. Maklumat lanjut di www.OpenEducation.com.my atau hubungi 03-77292277 / 019-5537088 (En. Razzi) untuk pertanyaan.

Alhamdulillah, petunjuk Allah SWT dalam perniagaan saya…

Allah SWT memberi pelbagai petunjuk untuk lakukan sesuatu jika kita sentiasa yakin dan terus melihat.

Satu ketika dulu, niat saya adalah untuk kembangkan perniagaan saya ke luar negara. Antara matlamat saya ketika itu (hingga kini) adalah untuk membantu lebih ramai usahawan Muslim serata dunia.

Tahun 2014, saya mendapat jemputan memberi talk di negara Islam pertama, iaitu di Dubai, UAE. Sejak 2010 lagi semua jemputan saya ke serata dunia adalah di negara bukan Islam. Dari USA hinggalah ke Japan.

Perjalanan pertama saya ke Dubai ketika itu, Allah memberi pelbagai petunjuk.

Pertamanya, ketika dalam kapal terbang Emirates, saya membelek-belek majalah inflight (inflight Magazine) penerbangan Emirates.

Jika anda perasan ketika dalam kapal terbang, setiap majalah inflight akan mempunyai peta dunia di mukasurat terakhir yang menunjukkan route penerbangan tersebut.


Apa yang saya lihat adalah, route perjalanan rangkaian Emirates yang berpusat di tengah-tengah peta dunia (Dubai) dan berkembang ke serata dunia. (*Seperti gambar di bawah)

Itulah petunjuk Allah SWT yang pertama, untuk kembangkan perniagaan saya ke serata dunia.

Pertama kali di Dubai, saya menaiki METRO (LRT jenis Dubai). Menaiki METRO, dapatlah saya melihat bandaraya Dubai, dan bandar-bandar yang lain.

Ketika itu, mata saya tertumpu pada salah satu hentian METRO itu, iaitu bandar yang dinamakan “Internet City”. Tak sangka, di Dubai ada bandar khas yang didedikasikan untuk perniagaan-perniagaan yang berkonsepkan online. Di sinilah HQ Google, Facebook, Instagram, Microsoft dan lain2 di Timur Tengah!

Bertahun-tahun menjalankan perniagaan (sejak berumur 20 tahun lagi), itulah yang saya lakukan selama ini. Perniagaan Internet! Petunjuk Allah SWT kepada saya.

Tetapi, apa yang seal the deal untuk saya membuatkan keputusan saya berhijrah ke Dubai untuk mengembangkan perniagaan ke peringkat global, adalah ketika pertama kali mendarat di lapangan terbang Dubai, terdengar seruan azan waktu solat Subuh.

Di Dubai, ianya dimestikan memasang seruan azan di tempat-tempat awam, dari shopping center, pusat hiburan dan juga lapangan terbang.

Terdengar seruan Azan Subuh di lapangan terbang negara orang terasa sayu pun ada, tetapi bagi saya ia adalah petunjuk Allah SWT untuk melakukan hijrah perniagaan lebih 3 tahun lalu!

Hingga hari ini, setiap kali mengambil penerbangan KL-Dubai, saya mengambil flight yang tiba awal pagi waktu subuh di Dubai untuk mendengar azan Subuh sebagai peringatan. Klik play pada video di bawah…

Allah SWT memberi pelbagai petunjuk untuk lakukan sesuatu jika kita sentiasa yakin dan terus melihat.Satu ketika dulu, niat saya adalah untuk kembangkan perniagaan saya ke luar negara. Antara matlamat saya ketika itu (hingga kini) adalah untuk membantu lebih ramai usahawan Muslim serata dunia. Tahun 2014, saya mendapat jemputan memberi talk di negara Islam pertama, iaitu di Dubai, UAE. Sejak 2010 lagi semua jemputan saya ke serata dunia adalah di negara bukan Islam. Dari USA hinggalah ke Japan.Perjalanan pertama saya ke Dubai ketika itu, Allah memberi pelbagai petunjuk. Pertamanya, ketika dalam kapal terbang Emirates, saya membelek-belek majalah inflight (inflight Magazine) penerbangan Emirates. Jika anda perasan ketika dalam kapal terbang, setiap majalah inflight akan mempunyai peta dunia di mukasurat terakhir yang menunjukkan route penerbangan tersebut.Apa yang saya lihat adalah, route perjalanan rangkaian Emirates yang berpusat di tengah-tengah peta dunia (Dubai) dan berkembang ke serata dunia. (*Seperti gambar di bawah)Itulah petunjuk Allah SWT yang pertama, untuk kembangkan perniagaan saya ke serata dunia.Pertama kali di Dubai, saya menaiki METRO (LRT jenis Dubai). Menaiki METRO, dapatlah saya melihat bandaraya Dubai, dan bandar-bandar yang lain. Ketika itu, mata saya tertumpu pada salah satu hentian METRO itu, iaitu bandar yang dinamakan "Internet City". Tak sangka, di Dubai ada bandar khas yang didedikasikan untuk perniagaan-perniagaan yang berkonsepkan online. Di sinilah HQ Google, Facebook, Instagram, Microsoft dan lain2 di Timur Tengah!Bertahun-tahun menjalankan perniagaan (sejak berumur 20 tahun lagi), itulah yang saya lakukan selama ini. Perniagaan Internet! Petunjuk Allah SWT kepada saya.Tetapi, apa yang seal the deal untuk saya membuatkan keputusan saya berhijrah ke Dubai untuk mengembangkan perniagaan ke peringkat global, adalah ketika pertama kali mendarat di lapangan terbang Dubai, terdengar seruan azan waktu solat Subuh.Di Dubai, ianya dimestikan memasang seruan azan di tempat-tempat awam, dari shopping center, pusat hiburan dan juga lapangan terbang.Terdengar seruan Azan Subuh di lapangan terbang negara orang terasa sayu pun ada, tetapi bagi saya ia adalah petunjuk Allah SWT untuk melakukan hijrah perniagaan lebih 3 tahun lalu!Hingga hari ini, setiap kali mengambil penerbangan KL-Dubai, saya mengambil flight yang tiba awal pagi waktu subuh di Dubai untuk mendengar azan Subuh sebagai peringatan.Allah SWT memberi pelbagai petunjuk untuk lakukan sesuatu jika kita sentiasa yakin dan terus melihat. Petunjuk-Nya ada di mana-mana sahaja dan dalam pelbagai cara. Syukur Alhamdulillah, saya dapat melihatnya dan perniagaan semakin berkembang.Perniagaan bukan sahaja TEKNIK dan STRATEGI, atau "HUSTLING and GRINDING" sahaja. Tetapi sering kali juga ia adalah gerak hati yang diberikan oleh Allah SWT.Saya doakan perniagaan anda juga terus berkembang dan sentiasa mendapat rezeki dan keberkatan dari petunjuk-petunjuk yang Allah SWT berikan.IKDubai, UAEPS: Esok saya akan terbang semula ke KL untuk kendalikan Program Intensif Perniagaan Internet dan Strategi Media Sosial yang akan bermula pada hari Ahad 24hb November. Jika anda ingin memulakan perniagaan internet atau kembangkan perniagaan sedia ada anda, menambahkan pelanggan dan keuntungan, dapatkan maklumat lanjut di www.OpenEducation.com.my atau hubungi 03-77292277/ 019-5537088 (En. Razzi). Tempat adalah SANGAT TERHAD, oleh itu booking segera!

Posted by Irfan Khairi on Sunday, November 17, 2019

Allah SWT memberi pelbagai petunjuk untuk lakukan sesuatu jika kita sentiasa yakin dan terus melihat. Petunjuk-Nya ada di mana-mana sahaja dan dalam pelbagai cara. Syukur Alhamdulillah, saya dapat melihatnya dan perniagaan semakin berkembang.

Perniagaan bukan sahaja TEKNIK dan STRATEGI, atau “HUSTLING and GRINDING” sahaja. Tetapi sering kali juga ia adalah gerak hati yang diberikan oleh Allah SWT.

Saya doakan perniagaan anda juga terus berkembang dan sentiasa mendapat rezeki dan keberkatan dari petunjuk-petunjuk yang Allah SWT berikan.

IK
Dubai, UAE

PS: Tak lama lagi saya akan terbang semula ke KL untuk kendalikan Program Intensif Perniagaan Internet dan Strategi Media Sosial yang akan bermula pada hari Ahad 24hb November. Jika anda ingin memulakan perniagaan internet atau kembangkan perniagaan sedia ada anda, menambahkan pelanggan dan keuntungan, dapatkan maklumat lanjut di www.OpenEducation.com.my atau hubungi 03-77292277/ 019-5537088 (En. Razzi). Tempat adalah SANGAT TERHAD, oleh itu booking segera!

Ini antara CABARAN yang di lalui oleh usahawan. Perasaan “Kesunyian”!

Menjadi seorang usahawan sering kali dikaitkan dengan business networking yang besar, pekerja yang ramai, aktiviti yang tiada henti, dan berjumpa dengan ramai orang.

Tetapi ramai yang tidak tahu (lebih-lebih lagi mereka yang tidak menjalankan perniagaan), sebagai usahawan, sering terasa bersendirian dan lonely.

Siapa faham apa yang saya kata kan ini?

Saya sendiri tak lari dan sering terasa bersendirian/lonely dalam perniagaan. Walaupun terbang sana sini, berinstagram dalam kapal terbang, kendalikan live bersama ber puluh ribu followers, menjalankan program di Malaysia dan juga luar negara, tetap akan dilanda perasaan “bersendirian”.

Ingat lagi saya satu masa dulu pertama kali saya merasakan perasaan berseorangan/lonely, adalah apabila saya dijemput ke luar negara (Korea tak silap saya) untuk memberi talk. Program yang akan dikendalikan pada keesokan harinya akan disertai oleh beribu peserta dari serata dunia (Asian Small Business Conference, Seoul). Tetapi malam itu di hotel seorang diri terasa sangat2 lonely. Maklumlah, isteri dan anak-anak jauh beribu batu.

Itulah dianya, walaupun dikelilingi beribu orang, tetap akan terasa kesunyian sebagai seorang usahawan.

Tetapi, tak semestinya apabila kita jauh dari orang tersayang sahaja sebagai usahawan kita akan rasa keseorangan, bila dekat juga adakalanya terasa. Lebih-lebih lagi apabila perniagaan dilanda cabaran yang hebat, dan seakan-akan tiada siapa kita dapat mengadu masalah dan dugaan yang menimpa. Waktu itulah kita akan terasa sangat-sangat lonely.

Mereka yang bukan merupakan usahawan agak sukar memahami seseorang usahawan. Ianya umpama dunia yang berbeza. Dan dibandingkan, mereka yang bergelar usahawan adalah dalam lingkungan seorang atau dua sahaja di kalangan 10 orang. Sebab itulah sebagai usahawan, adakalanya kita terasa keseorangan apabila 90% dari orang ramai adalah bukan usahawan. Dan ramai antaranya tidak faham.

Jadi, jika anda sebagai usahawan adakalanya terasa keseorangan atau lonely, jangan risau. Ianya terjadi pada ramai dikalangan kita. Dan jika di landa sebarang cabaran dalam perniagaan, jangan risau juga. Follow saya rapat-rapat. InsyaAllah, I am with you! Stay strong ??

IK

PS: Dalam 2 minggu lagi saya akan mulakan pengambilan *TERBARU* Program Intensif Perniagaan Internet dan Strategi Media Sosial. Jika anda ingin menyertai dan jadikan saya sebagai mentor anda sempena 2020 ini, dapatkan maklumat lanjut di www.OpenEducation.com.my dan daftar hari ini.

Tidak mendapat sokongan orang keliling (tak penting!)

20 tahun lalu, ada antara kenalan rapat dan juga ahli keluarga saya kata, saya tidak akan berjaya dalam perniagaan online. Oleh kerana perniagaan online tidak popular (pada ketika itu).

Lebih 10 tahun lalu, apabila ingin mengajar orang Malaysia tentang perniagaan internet, kenalan rapat juga katakan saya tidak akan berjaya oleh kerana orang Malysia ketika itu anggap internet ini banyak SCAM (memang betul pun masa tu).

5 tahun lalu pula, kenalan rapat kata, susah untuk saya mulakan perniagaan di luar negara oleh kerana di luar negara tiada siapa kenal saya dan pesaingan adalah sangat tinggi dan lebih sengit lagi (tak salah).

Kalau saya dengar setiap kata-kata itu, perniagaan saya tidak akan ke mana pun. Hari ini, saya bersyukur kerana tidak mendengar kata-kata mereka.

Cuba fikirkan. Pernah tak kita ingin lakukan sesuatu, kemudian ada pula “suara-suara” yang mengatakan sebaliknya, dan kita pula tak jadi hendak melakukannya. Padahal, jauh dalam hati kita rasa bahawa kita betul. Tapi, oleh kerana suara-suara ini agak meyakinkan, kita rasa “ada betulnya mereka” dan kita pula tak jadi melakukan.

Mesti pernah bukan?

Dan itulah yang saya juga lalui sejak 20 tahun lalu. Bukan sekali dua sahaja. Banyak kali sampai tak terkira! Dan ada kalanya kata-kata negatif itu datang dari ahli keluarga. Dan bagi anda yang pernah mengalaminya, pastinya tahu lagi pedas apabila ianya datang dari mereka yang rapat bukan?

Teringat saya satu quote ini yang berbunyi…

“Don’t let small minds convince you that your dreams are TOO BIG!”

Kata-kata negatif mereka sering kali datang dari mereka tidak faham impian anda. Mungkin impian mereka kecil. Sebab itu tidak dapat memahami impian anda yang lebih besar.

Cuba anda tanya dan berbual bersama mereka yang berjaya atau telah mencapai kejayaan. Dengan serta merta mereka akan setuju dan beri sokongan oleh kerana fikiran mereka telah capai tahap bahawa ianya tidak lagi mustahil. Tetapi jika berbual dengan mereka yang belum mencapai kejayaan dalam bidang yang anda inginkan, pastinya mereka tidak dapat melihat dan memahami.

Sering juga saya di tanya.

“IK, macam mana nak buat kalau tak dapat sokongan orang keliling kita?”

Jawapan saya mudah sahaja. Anda tidak perlu sokongan mereka. It’s your life. Mereka boleh beri pendapat mereka dan “talk is cheap”. Tetapi, anda yang perlu membuat keputusan untuk hidup anda sendiri, dan hidup serta impian anda adalah jauh lebih mahal dari pendapat seseorang.

Dan tentunya, mereka yang berkata negatif pada awal akan sentiasa berkata negatif selama-lamanya oleh kerana ingin buktikan kata-kata negatif mereka adalah betul. Merekalah yang pertama sekali yang akan tunggu saat kegagalan anda dan berkata “haaaa… kan aku dah kata dah dulu…”

Jauhkan dari orang-orang sebegini. Perabih boreh je…

Ketika saya sering travel hari ini, sering saya fikirkan kenangan susah senang saya sepanjang bergelar usahawan. Maklumlah, bila melihat luar tingkap kapal terbang, langit biru dan awan putih sejauh mata memandang, sering memberi peringatan rezeki adalah sangat luas di bumi Allah SWT.

Sesetengah orang boleh melihat rezeki tersebut. Tetapi ada juga yang tidak dapat melihat rezeki itu. Doa saya esok untuk anda ketika 40,000 kaki diudara adalah, anda adalah antara insan yang terpilih yang dapat melihat rezeki Allah SWT yang sangat luas!

IK
Dubai

PS: Esok, saya akan ke udara dari KL ke Dubai untuk kendalikan Program saya yang akan bermula beberapa hari sahaja lagi! Kini hanya 1 tempat sahaja lagi untuk pendaftaran awal. Pastikan anda melakukan booking segera untuk mendapat pelbagai pemberian percuma termasuk saya belanja anda makan malam nanti! Booking tempat anda hari ini di www.OpenEducation.com.my supaya tidak terlepas. Atau hubungi En Amirul (03-77292277) / En Razzi (019-5537088)

Cara menarik pelanggan ke kedai menggunakan Internet

Sebentar tadi, saya ke kedai gunting rambut. Tiba masanya untuk potong rambut!
Tetapi, bukan itu yang saya ingin kongsikan…
Pemilik kedai gunting rambut tersebut adalah dari Mesir. Namanya Ahmed. Datang ke Dubai untuk mulakan perniagaan (seperti saya!). Kedainya, nak kata ramai orang, tidak. Nak kata tiada orang, tidak juga. Sama seperti kedai gunting rambut yang lain, ada waktu-waktunya.
Oleh kerana sering berkunjung ke kedainya, saya dan dia sudah seperti kenalan. Apa taknya, setiap kali gunting rambut, akan berbual sambil dia memotong rambut.
Beberapa bulan yang lepas, ketika saya melawatnya, sambil berbual-bual, beliau bertanyakan pada saya tentang cara promosi kedainya di internet. Maklumlah, beliau tahu saya mengajar cara meramaikan lagi pelanggan untuk perniagaan.
Ketika itu, nasihat saya adalah agak mudah kepada Ahmed. Iaitu, kedainya memerlukan laman web.
Seperti yang saya sangka, dia agak keliru. Katanya ketika itu, dia tidak menjual produk di internet. Dia menjalankan perkhidmatan. Adakah perlu laman web?
Saya kata sangat-sangat perlu. Kalau nak nak saya bantu, itulah langkah dia yang pertama.
Entah macam mana, bulan lepas ketika melawat kedainya, dia memberi tahu saya laman web telahpun siap. Dia tunjukkan pada saya. Katanya anak saudaranya di
Mesir buatkan. Dia pun penunjukkan laman webnya kepada saya.
Nak kata cantik tidaklah, tetapi, memadai dan mempunyai elemen-elemen asas sesuatu laman web untuk berjaya. Ketika itu (bulan lepas), dia bertanya lagi. Laman web dah siap… what’s next?
Oleh kerana saya tahu, dirinya bukanlah mesra IT, mungkin agak sukar untuk saya mengajar teknik dan cara online yang lebih advance. Tambahan, masa yang diambil untuk potong rambut adalah dalam 15-20 minit sahaja. Itulah waktunya untuk saya kongsikan tip perniagaan!
Bulan lepas, saya hanya kongsikan 1 tip sahaja. Yang paling mudah. 
Pastinya dia tidak memahami maksud reach di Instagram yang kini sudah jatuh lebih 70% (ertinya, kini lebih 70% followers anda di Instagram tidak akan NAMPAK PUN update anda). Untuk saya jelakan padanya juga mungkin akan mengambil masa yang lama. Fikir saya, tidak perlu faham pun.
Saya tunjukkan padanya bagaimana hendak melakukan geo targeting menggunakan instagram supaya orang ramai yang berhampiran dengan kedainya dapat menjumpai laman webnya. Sebab itulah penting laman web – untuk convert pelawat online menjadi pelawat ke kedai gunting rambut pula!
Apa yang saya sangat suka dengan Ahmad adalah, dia adalah seorang “do-er” (suka BUAT – “do”).
Dia akan buat apa yang di ajar. Tidak banyak soal, tetapi buat sahaja. Lebih-lebih lagi topik yang dirinya tidak faham.
Hari ini apabila berkunjung di kedainya, apabila berjumpa dengan saya, Ahmed senyum lebar.
Katanya…
“I got 20 new customers last week from the internet!”
Dan yang lagi bestnya, hari ini saya potong rambut secara PERCUMA- on the house!
Tidak kira apa sahaja perniagaan anda, sama ada menjual produk fizikal secara online, atau perkhidmatan yang memerlukan orang berkunjung ke kedai, atau apa sahaja model perniagaan anda, dengan menggunakan internet cara yang betul, pastinya ia akan membantu perniagaan anda.
Ada cara yang betul, ada cara yang salah.
Hanya menggunakan “INSTAGRAM” sahaja (seperti ramai antara kita) tidak akan berjaya kini, oleh kerana instagram sudah TEPU. Instagram memerlukan laman web kini!
Hanya mempunyai laman web tidak mencukupi, jika tidak tahu meletakkan “offer” apa untuk convert pelawat menjadi pembeli (atau pengunjung datang ke kedai).
Hanya mengetahui kaedah marketing sahaja juga tidak mencukupi jika cara itu tidak kena dengan perniagaan anda. Seperti Ahmed, saya sarankan “geo targeting” oleh kerana secara spesifik saya tahu ia akan membantu perniagaan gunting rambutnya.
Dan hasilnya… 20 pelanggan baru dalam masa 1 minggu. Itupun baru dapat nasihat dari saya sikit-sikit sahaja selang sebulan lebih.
Namun apa yang penting adalah, Ahmed adalah seorang “do-er”. Dia melakukan apa yang ditunjukkan. Setiap langkah satu persatu.
Ramai yang mempunyai ilmu, tetapi tidak mengimplimentasikan ilmu tersebut.
DOING adalah berbeza dengan KNOWING. Seperti Ahmed, walaupun dirinya tidak pandai IT, tetapi oleh kerana menggunakan teknik yang betul langkah demi langkah, ianya tetap memberi pulangan!
Anda seorang DO-ER dan ingin memulakan perniagaan atau mengembangkan perniagaan anda? Sertai saya di Program Intensif Perniagaan Internet & Strategi Media Sosial! Klik di sini untuk maklumat lanjut.
PS: OK tak rambut baru?

Irfan Khairi Sdn Bhd (IKSB) BARU!

Alhamdulillah! Dah booking flight dari Dubai untuk terbang je KL dan berjumpa anda jika ada rezeki untuk saya menjadi mentor anda tak lama lagi!


Apa yang saya tak sabar adalah untuk menjemput anda menyertai saya di pusat latihan TERBARU yang lebih besar, selesa dan EKSKLUSIF untuk ANDA…

Pengalaman saya di luar negara memberi ilham untuk menyediakan tempat latihan yang lebih selesa untuk peserta-peserta. Bila lagi selesa, maka lebih terinspirasi peserta program untuk belajar, berusaha dan terus berjaya.

Konsep “kayu” untuk memberi feel yang lebih natural dalam pembelajaran…

Tetapi bukan sahaja untuk belajar, untuk berehat, berbincang dan mewujudkan ukhuwah bersama pelajar, usahawan dan bakal usahawan yang lain juga dengan pemandangan yang sangat cantik…

Konsep Training Center BARU IKSB adalah berkonsep open dan terbuka. Boleh juga lihat bilik meeting kami di sini…

Tapi di IKSB (dan juga bersama peserta program), kita bukan sahaja “WORK HARD” kita juga “PLAY HARD” 🙂 Ada juga ruang beriadah sesama kita…

Tapi tak boleh juga main-main sahaja. Dalam perniagaan perlu tambahkan ilmu. Dan dari masa ke semasa, kami kendalikan juga talk di auditorium mini kami!

Dan lepas mencari ilmu, kami galakkan peserta-peserta kami berbincang di ruang perbincangan yang selesa, modern dan eksklusif!


Amacam, cantik dan eksklusif tak pusat latihan BARU kami?

Kalau di gambar cantik, tu belum datang dan alami program-program kami lagi. Lagi CANTIK dan hanya EKSKLUSIF kepada peserta-peserta terpilih sahaja.

Ingin sertai pengambilan kami terdekat dan saya menjadi mentor perniagaan anda? Lawati www.OpenEducation.com.my untuk tarikh terdekat dan lakukan booking segera oleh kerana program kami selalu PENUH!

Ada rezeki jumpa secara bersemuka pula. Bukan hanya di gambar! 🙂

Kisah Motivasi Yang Membuka Minda

Mungkin anda pernah dengar kisah ini. Tapi saya kongsikan juga sebab baru-baru ini saya kongsikan semula di talk saya di Dubai.

Kisahnya begini…

Satu ketika itu, ada seorang pengembara. Dia mengembara ke India. Memang macam-macam yang dilihatnya dalam setiap pengembaraannya tetapi, apa yang dilihat ketika itu, sangat menarik perhatiannya.

Si pengembara ternampak seekor gajah yang besar di mana kakinya terikat dengan tali yang kecil pada kayu yang kecil. Namun begitu, gajah itu tidak lari kemana-mana pun.

Walaupun hanya dengan satu-dua langkah sahaja, gajah itu dapat membebaskan diri tambatnya itu. Mana taknya, tali dan kayu yang menambatnya tu kecil sahaja. Tetapi, gajah itu tidak bergerak. Hanya menunggu di situ sahaja.

Pengembara pun bertanya pada penjaga gajah itu.

“Mengapa gajah ini tak lari dan bebaskan diri?”

Dan jawapan yang diberi oleh penjaga gajah itu sangat mengejutkan.

Katanya, sejak gajah itu dilahirkan kecil, gajah itu ditambat dengan tali dan kayu yang kecil. Ketika itu, tali dan kayu yang kecil itu, sudah cukup kuat untuk menambat gajah itu dan gajah kecil ketika itu tidak dapat membebaskan dirinya untuk bertahun-tahun.

Apabila gajah semakin besar, tali dan kayu yang sama digunakan. Walaupun gajah semakin besar dan kuat, tetapi, dalam fikiran gajah tersebut tali dan kayu kecil itu adalah sangat kuat dan mustahil untuk membebaskan dirinya. Walaupun pada hakikatnya, sangat mudah untuk gajah itu berlari bebas.

Jawab penjaga gajah itu kepada pengembara yang kelihatan tidak percaya.

Itulah kisahnya.

Dan begitu jugalah kita sebagai manusia. Sering kali, kita fikir kita tidak dapat lakukan sesuatu itu oleh kerana sejak dulu lagi kita fikirkan ianya adalah mustahil. Ianya adalah susah. Mungkin kerana persekitaran kita telah menjadikan kita seperti itu.

Padahal, sebenarnya, ianya adalah kepercayaan sahaja di dalam diri kita sendiri yang kita fikirkan melalui pengalaman dan persekitaran kita yang lepas. Penghalang utama kita hanyalah diminda kita.

Think about it. Adakah kita umpama gajah tersebut? Tertambat dengan tali kecil dan kayu kecil yang menjadikan kita percaya bahawa kita tidak boleh berjaya melakukan sesuatu itu?

-IK
Dubai, UAE

PS: Nak tahu bagaimana saya berjaya mencapai pasaran global dalam perniagaan saya walaupun bermula dengan perniagaan seorang diri seperti ramai usahawan kecil-kecilan di Malaysia? Saya pun melepaskan diri saya dari fikiran seperti gajah itu. Ketahui caranya di www.9dari10.com

Tak tahu nak mulakan perniagaan apa? Lakukan apa yang anda minat!

Pada hari AHAD lepas, saya telah mengendalikan program di KUALA LUMPUR. Lebih kurang 24 jam kemudian hari ISNIN, mengendalikan program di DUBAI pula!

Penat tak? Memang PENAT!

Tetapi suka tak? SANGAT SUKA!

Bila kita lakukan apa yang kita suka, pastinya kita akan hilang rasa penat. Hati akan rasa puas, dan jiwa pun akan rasa segala-galanya adalah sangat berbaloi. Pernah tak anda alami keadaan seperti ini?

Kerja penat-penat, tapi kita rasa sangat puas!

Tapi di sebaliknya pula, ada antara kita kerja penat-penat, tetapi semakin hari semakin stress dan murung. Umpama kerja harian memakan diri sendiri. Terasa seperti “robot” yang buat kerja sama sahaja setiap hari dari pagi sampai lah petang. Tidak merasa puas dalam hati, tetapi, rasa kerja itu “terpaksa” dilakukan.

Namun, inilah yang dialami oleh ramai orang disekeliling kita. Tahukah anda, terdapat laporan mengatakan bahawa keadaan sakit jantung lebih kerap terjadi pada hari Isnin?

Mengapa begitu? Mungkin kerana hari Isnin adalah hari mula bekerja selepas hujung minggu!

Jika ditanya soalan pada saya, perniagaan apa yang patut kita mulakan? Jawapan saya tidak pernah berubah dari dulu hinggalah hari ini. Lakukan apa yang anda minat.

  • Melakukan apa yang kita minat, kita tidak akan rasa penat walaupun kita lakukan dari pagi sampailah ke malam.
  • Melakukan apa yang kita minat juga, jika kita gagal berkali-kali, kita akan melewat-lewatkan putus asa.

Melakukan apa yang kita minat, kita akan rasa kepuasan yang tak terhingga!Apabila saya membaca buku biografi usahawan-usahawan yang berjaya, kesemuanya mempunyai satu persamaan. Persamaannya adalah mereka melakukan sesuatu yang mereka minat.

Begitu juga dengan saya.

Menjalankan perniagaan di dua benua, bukanlah perkara yang mudah. Tetapi alhamdulillah, ianya dipermudahkan oleh kerana saya melakukan kerana minat.

Dan inilah “zone” yang anda perlukan untuk berjaya dalam apa sahaja yang anda lakukan sama ada berniaga atau bekerja.

Inilah yang anda dapat lakukan jika menjalankan perniagaan sendiri, walaupun dari rumah, walaupun bermula kecil. Anda mempunyai “Freedom of choice” membuat pilihan apa yang anda nak lakukan untuk menjana pendapatan, dan “Freedom of time” dapat luangkan lebih banyak masa untuk diri sendiri dan bersama keluarga.

Tarikh pengambilan terbaru Program Intensif Perniagaan Internet dan Strategi Media Sosial kini telah DIBUKA. Ramai yang berebut untuk daftar awal oleh kerana bukan sahaja saya belanja makan, tetapi juga akan dapat pemberian percuma bernilai RM3,900 (Semua produk digital saya)!

Tarikh pengambilan baru Program Intensif Perniagaan Internet dan Strategi Media Sosial ditetapkan. Dan untuk lokasi training center kami yang *BARU* di Oval Damansara, tempat adalah TERHAD dan EKSKLUSIF.

Dapatkan maklumat lanjut di sini dan lakukan booking segera. KLIK DI SINI.

Irfan Khairi
Dubai, UAE

PS: Jika anda ingin tahu tip dan strategi bagaimana caranya saya kembangkan perniagaan dari one-man show (SOLOpreneur) dan membawa perniagaan saya ke global (GLOBALpreneur) sepertimana saya lakukan di atas, dapatkan jawapannya di www.9dari10.com. Jumpa di sana!

Nikmatnya 9/10 Rezeki dalam Perniagaan… KITA TAK TAHU!

9 tahun berlalu menyampaikan ilmu di sini, dan hari ini, secara rasminya, papan tanda syarikat saya IKSB diturunkan. Sad face! 

Jika anda sudah baca buku terbaru saya, pastinya anda tahu bagaimana perniagaan saya dan strategi saya kembangkan IKSB sehingga hari ini dengan modal yang minima. Dengan bermula dengan hanya 1 unit shoplot, kemudian setahun kemudian tambah unit yang ke dua… ketiga dan akhirnya 4 unit.

Kalau anda belum dapatkan buku biografi perniagaan saya yang menceritakan kisah dan strategi saya sejak 20 tahun lalu, dapatkannya SEKARANG di www.9dari10.com 🙂

Hari ini, logo merah besar IKSB (Irfan Khairi Sdn Bhd) diturunkan…

… dan akan akan diletakkan di tempat baru, 10 minit dari lokasi ini!

Tempat yang baru, lebih besar, lebih selesa dan lebih high end. Tak sabar untuk saya kendalikan Program Intensif Perniagaan Internet dan Strategi Media Sosial di tempat baru beberapa hari sahaja lagi!

Tetapi apa yang ingin saya kongsikan dengan anda adalah…

Adakah 9 tahun lalu saya tahu perniagaan saya akan berkembang ke tahap kini? Dan berpindah ke pusat latihan yang lebih high end?

Adakah saya tahu perniagaan online yang saya mulakan 20 tahun lalu dapat berjaya hingga hari ini?

Adakah saya tahu 3 tahun lalu apabila memulakan perniagaan di Dubai, perniagaan di Dubai juga berkembang maju?

Jawapannya…

TIDAK.

Saya TIDAK TAHU semua ini akan terjadi. Rezeki perniagaan yang tidak diduga Allah SWT.

Bagaimana saya hendak tahu? Bukannya kita boleh baca masa hadapan kita kan?

Hari ini apabila turunnya signboad IKSB dari pusat latihan saya di Mutiara Damansara teringat saya ketika hari signboard itu dinaikkan 9 tahun yang lalu.
Saya tidak tahu perniagaan saya akan berkembang sehingga hari ini sehingga ke global. Syukur Alhamdulillah.

Tetapi, sering saya dengar keluhan orang ramai. Lebih-lebih lagi mereka yang baru nak mulakan perniagaan.

“IK, apakah guarantee/jaminan perniagaan saya akan berjaya?”

Bagaimana saya nak jawab?

Diri saya sendiri pun saya tak tahu perniagaan saya akan berjaya atau tidak. Rezeki Allah SWT kita tak tahu.

Tetapi, saya terfikir juga. WHAT IF 3 tahun lalu saya tak berani mulakan perniagaan di Dubai? WHAT IF 9 tahun lalu saya takut untuk mulakan IKSB di Mutiara Damansara. WHAT IF…. 20 tahun lalu saya tidak mulakan perniagaan online?

Jawapannya, SAYA TAK TAHU JUGA.

Dan inilah nikmatnya apabila kita berusaha dan berserah kepada rezeki Allah SWT. Kita yakin dengan rezeki yang Allah akan berikan kepada kita. Walaupun kita tidak tahu apakah yang kita akan dapat.

Dalam saya tak tahu berjaya atau gagal dalam perniagaan, dan perjalanan saya itu, saya rasa nikmatnya kerana berserah dengan penuh kesyukuran apa yang saya capai dan rezeki yang bakal dianugerahkan pada saya.

Tutup IKSB Mutiara Damansara, dan berpindah ke tempat baru adalah satu lagi rezeki yang saya dapat kongsikan bersama team saya dan juga pelajar2 saya.
Dalam kejayaan, kita tidak akan tahu rezeki yang akan datang. Ianya tiada guarantee atau jaminan.

Yang penting sentiasa berdoa, kuat berusaha setiap masa, ikhtiar sebaik yang mungkin untuk mencapai matlamat dan bertawakal rezeki yang InshaAllah akan datang pada kita juga.

Jika anda ingin memulakan perniagaan online anda yang pertama atau kembangkan perniagaan sedia ada anda, sertai saya di www.OpenEducation.com.my. Program akan bermula beberapa hari sahaja lagi!

Tempat baru yang lebih luas, lebih selesa dan lebih high-end!

Ada rezeki kita jumpa di sana!

-Irfan Khairi
Dubai, UAE