Category Archives: Tip Motivasi

Bahayanya fikir negatif

Secara seyap-senyap, pemikiran negatif akan menyelinap masuk dalam minda kita. Dan mula kita merasa ragu-ragu dalam melakukan sesuatu.

Adakalanya kita bermula dengan positif dan penuh bersemangat untuk mencapai kejayaan yang kita idam-idamkan, tetapi, apabila ada suara negatif dari pihak lain, seakan telah memakan diri sendiri dan berjangkit kita pula berfikir negatif.

Inilah penangannya pemikiran negatif.

Ya, ianya sangat sukar untuk dihalang. Lebih-lebih lagi sekiranya negativiti tersebut datang dari pihak lain.

Masalahnya, pemikiran negatif adalah lebih kuat dari pemikiran positif. Hinggakan jika 5 orang berfikir dan berkata-kata positif, dan hanya satu orang yang berfikir negatif dan berkata-kata negatif, lambat laun, kesemua 5 orang tersebut akan berfikir negatif juga- bukan yang negatif itu yang akan menjadi positif! Begitu kuatnya kesan negativiti.

Mengapa ini terjadi?

Ini kerana, pemikiran negatif adalah lebih mudah dari positif.

Contoh:

  • Menyalahkan orang lain kerana kita tidak berjaya (negatif) adalah lebih mudah dari berusaha sehari 4-5 jam untuk mencapai kejayaan (positif tetapi susah)
  • Malas dan tidak melakukan apa-apa (negatif) adalah lebih mudah dari membaca buku-buku ilmiah, mengikuti program-program keusahawanan, dan mencuba perkara-perkara baru untuk berjaya (positif tetapi susah)
  • Mencari alasan (negatif) adalah jauh lebih mudah dari berusaha tanpa henti (positif tetapi susah)

Akibat pemikiran, tutur kata dan perbuatan yang negatif adalah lebih mudah, maka itu yang kita sering lakukan. Psikologi manusia akan melakukan apa yang mudah (negatif) berbandingkan apa yang susah (positif).

Tanya pada diri sendiri, adakah kita benar-benar berusaha (positif) atau kita sering mengambil jalan mudah tidak berusaha dan menyalahkan orang lain? (negatif)

Sebab itulah juga, kita sebagai manusia sering lebih mudah mencari kesilapan orang lain, dan bukan kesilapan diri kita sendiri.

Bayangkan pasangan suami isteri yang sedang bergaduh, dalam keadaan marah dan tertekan, masing-masing bertengkar menyalahkan satu sama lain. Kesemua perbuatan dan kelakuan negatif akan di ungkit-ungkitkan. Maklumlah, sedang marah (negatif).

Sekiranya negatif yang kita fikirkan, maka negatif lah yang kita dapat lihat dan cari. Negatif sahaja yang kita nampak. Dalam pertengkaran suami isteri tersebut, si suami akan menyalahkan isteri- ini tak betul, itu tak betul. Dan isteri pula akan menyalahkan suami- ini tak betul dan itu tak betul.

Dalam keadaan pemikiran negatif, yang positif tidak dapat dilihat.

Pernah tak anda mengalami keadaan ini? Hanya melihat negatif sahaja dan bukan yang positif.

Ianya terjadi pada semua orang. Maklumlah, kita manusia…

Berita baiknya adalah, pemikiran positif adalah tabiat. Ianya bergantung pada individu tersebut.

Sesetengah individu, tidak kira dalam keadaan apa pun akan bersabar dan berfikir positif. Anda mengenali orang sebegini?

Ini kerana, individu tersebut telah mengamalkan pemikiran yang positif sejak dulu lagi dan ianya telah sebati dan menjadi tabiat dalam diri sendiri. Mereka sering melihat perkara-perkara yang positif sahaja oleh kerana itu yang di cari. Tidak suka mencari negatif dan melihat negatif kerana mereka tahu, sekiranya negatif yang di cari, dalam segala kebaikan pastinya mereka akan jumpa yang negatif juga.

Pernah saya bersama seorang yang sangat negatif, seorang rakan saya satu ketika dulu. Sambil berbual, tersebut mengenai seorang kenalan lama kami.

“Eh, si polan (seorang ahli perniagaan berjaya) tu baru-baru ni bina yayasan nak bantu keluarga-keluarga yang susah dikampungnya” saya kata.

Jawab rakan saya itu “Alah… dia tu dari dulu suka menunjuk!”

????

Orang yang negatif pastinya akan lihat yang negatif- walaupun dalam sesuatu kebaikan. Sekiranya negatif yang dicari, maka negatif lah yang akan kita jumpa. Sekiranya negatif yang difikirkan, maka negatif juga yang akan di pertuturkan dari mulut.

Sejak itu, saya telah jauhkan diri darinya. Kerana saya tahu, sekiranya saya bersama orang yang negatif, lambat laun saya juga akan terkesan dan menjadi negatif seperti mereka.

InshaAllah, saya tidak rugi.

Dalam mencapai kejayaan, pemikiran, kata-kata dan perbuatan positif adalah penting. Mereka yang negatif, tidak akan berjaya. Itulah hakikatnya.

3 Cara YAKINKAN DIRI untuk mulakan perniagaan

Keyakinan diri memang diperlukan dalam memulakan perniagaan. Lebih-lebih lagi bagi kita yang tidak mempunyai pengalaman memulakaan perniagaan, atau yang pernah gagal dalam perniagan.

Dalam apa sahaja buku motivasi kejayaan, sering ditekankan untuk mempunyai keyakinan diri sebagai langkah pertama. Tanpa keyakinan diri, semuanya tidak menjadi. Begitu juga dengan perniagaan.

Berikut adalah 3 tip cara meningkatkan keyakinan diri untuk memulakan perniagaan…

1. Jangan bandingkan diri anda dengan orang lain

Sering kali kita melihat kejayaan orang lain, dan kita merasa diri kita kecil dan tidak mampu capai kejayaan seperti mereka. Mana taknya, tambahan di zaman media sosial kini, pelbagai kisah kejayaan dipaparkan di media sosial.

Gaya hidup mereka yang bergelar “usahawan” umpama gaya hidup yang hebat dan sempurna. Maklumah, resmi media sosial, itulah yang sering di war-warkan dan ditunjukkan.

Kisah kegagalan, kesedihan, kesusahan ketika menghadapi cabaran perniagaan sangat kurang dikongsikan. Apa yang kita sering lihat adalah kejayaan, dan segalanya sempurna.

Sekiranya ini memberi inspirasi kepada kita, maka tidak mengapa.

Tetapi, sebaiknya, jangan dibandingkan. Manusia mempunyai bakat, kebolehan, sumber yang berbeza. Bandingkan diri kita dengan diri kita sendiri. Perbaiki diri kita supaya lebih baik dari semalam, bulan lepas dan tahun lepas.

Usaha untuk perbaiki diri sendiri sahaja. Sekiranya ingin mulakan perniagaan, apa kata mulakan sahaja dan timba ilmu dan pengalaman untuk diri sendiri. Usah dibandingkan dengan orang lain.

2. Sentiasa fikir positif!

Satu ketika dulu, ketika saya masih lagi muda, saya TIDAK MAHU jadi kaya!

Ini kerana, saya sering kaitkan orang “Kaya” sebagai sesuatu yang jahat, atau berdosa, atau tidak baik. Maklumah, sejak kecil lagi sering menonton TV watak-watak jahat semuanya orang kaya sahaja. Mana taknya, sedangkan filem P Ramlee juga, watak-watak jahat adalah orang kaya.

Oleh kerana pemikiran negatif ini, membuatkan saya tidak yakin dan tidak mahu memulakan perniagaan dan berjaya.

Sehingga saya mula kaitkan perkara-perkara positif mengenai perniagaan, kejayaan, dan kekayaan, ketika itulah baru saya mula berani dan yakin untuk mulakan perniagaan.

Fikirkan, apakah perkara-perkara negatif yang menghalang anda dari mulakan perniagaan? Adakah takut gagal? Takut tiada masa? Takut apa pula orang kata? Takut tidak mendapat sokongan? Dan sebagainya…

Buangkan fikiran-fikiran ini jauh-jauh. Berdamping bersama mereka yang lebih positif dan mereka yang mempunyai matlamat yang sama, iaitu memulakan perniagaan. Ini pasti akan memberi anda pemikiran yang lebih positif lagi untuk bermula!

3. Punyai matlamat dan visi yang jelas

Sekiranya matlamat anda samar-samar, keyakinan juga akan turut samar-samar.

Punyai matlamat dan visi yang sangat jelas.

“Saya ingin mulakan perniagaan”

Matlamat ini tidak cukup. Ianya tidak jelas dan agak subjektif.

Tetapi, cuba letakkan matlamat dan visi yang lebih jelas seperti:

“Saya ingin mulakan perniagaan menjual produk kesihatan melalui internet, dan selepas 6 bulan ingin menjana pendapatan RM10,000 setiap bulan!”

Matlamat sebegini adalah lebih tepat dan jelas!

Mempunyai matlamat yang lebih jelas akan memberi keyakinan kepada diri kita sendiri sekiranya kita sering fikirkan dan ulangkan matlamat tersebut dalam kepada kita.

Ianya seakan-akan memberi hala tuju dan sasaran untuk kita fokus pada usaha kita. Apa yang kita perlu lakukan seterusnya adalah…

BERMULA!

Keyakinan diri bukanlah sesuatu yang dimiliki secara semulajadi pada semua orang. Sesetengah kita memang sedia mempunyai keyakinan diri yang tinggi, mungkin dari cara kita membesar.

Seperti saya, saya seorang yang pemalu, pendiam, dan tidak mempunyai keyakinan diri satu ketika dulu. Tetapi, apabila langkah demi langkah, dan sedikit demi sedikit memperbaiki diri saya sendiri, keyakinan diri pun datang!

Cara menetapkan matlamat yang realistik dan cara mencapai nya!

Pernah saya baca- semua matlamat adalah realistik. Cuma masa untuk mencapainya  sahaja yang tidak realistik.

Ada betulnya di situ.

Matlamat nak jadi jutawan dalam masa 1 tahun? Mungkin kurang realistik untuk
ramai. Tetapi matlamat nak jadi jutawan dalam masa 10 tahun, ianya lebih
realistik!

Matlamat nak gandakan keuntungan perniagaan 2-3 kali ganda dalam masa seminggu?
Mungkin kurang realistik. Teapi, matlamat meningkatkan keuntungan perniagaan
20-30% dalam masa satu bulan adalah lebih realistik!

Dalam menetapkan matlamat, ianya penting untuk anda tetapkan matlamat yang
realistik. Yang boleh diterima dek akal fikiran. Matlamat yang terlalu besar
dan terlalu singkat masa untuk mencapainya, akan menyukarkan proses untuk
mencapainya.

Ini akan terjadi…

  1. Matlamat yang tidak realistik akan dilihat terlalu besar dan sukar untuk
    dicapai. Mungkin pada awalnya akan rasa seronok dan bermotivasi untuk
    mencapainya, tetapi apabila nampak kesusahan dan cabaran untuk mencapainya, ia
    akan menjatuhkan motivasi kita dan mudahkan kita untuk putus asa kerana ianya
    terlalu sukar.
  2. Matlamat yang terlalu besar akan membuatkan kita rasa “overwhelmed” dan
    terlalu banyak yang perlu difikirkan, seakan terlalu besar dan tidak tahu
    bagaimana hendak bermula. Terlalu besar, tidak nampak langkah-langkah
    seterusnya. Terlalu besar tak tak dapat gambarkan cabaran-cabaran yang bakal
    dilalui.
  3. Matlamat yang tidak realistik juga akan kurang mendapat sokongan dari mereka
    disekeliling anda. Memang tidak dapat dinafikan, dalam mencapai sesuatu
    matlamat yang berbaloi, ia memerlukan bantuan dan sokongan pihak lain.
    Sekiranya pihak lain melihat matlamat anda tidak realistik, dan tidak yakin
    ianya boleh dicapai, mungkin anda tidak akan mendapat bantuan dan sokongan yang anda perlukan.

Ada pepatah mengatakan “Shoot for the stars, if you don’t reach it, you will still land on the moon”

Mengatakan bahawa kita perlu meletakkan matlamat yang tinggi. Sekiranya tidak capai, pastinya pencapaian itu masih tinggi.

Ada benarnya kata-kata ini. Namun, pastikan apa yang dituju masih lagi matlamat yang tinggi untuk dicapai, tetapi realistik dan boleh dicapai.

Dan inilah langkah anda seterusnya…

Satu soalan yang anda boleh fikirkan dalam menetapkan matlamat yang realistik adalah:

Apakah matlamat yang paling besar yang anda boleh tetapkan, yang anda rasakan anda tidak akan gagal mencapainya?

Mulakan dengan soalan ini. Kemudian, beri masa yang cukup untuk mencapai matalamat ini.

Pecahkan matlamat yang besar itu menjadi matlamat-matlamat yang lebih kecil dan bahagikan waktu untuk mencapainya kepada jangka masa yang lebih singkat.

Sebagai contoh, untuk mencapai pendapatan RM1,000,000 dalam masa 1 tahun, mungkin tidak realistik.

Tetapi, untuk mencapai pendapatan RM1,000,000 dalam masa 10 tahun, bererti, menjana pendapatan RM100,000 setahun, bermaksud perlu menjana RM8,333 sebulan dan ini dapat dicapai dengan cara menjana pendapatan RM278 setiap hari!

Inilah yang dimaksudkan dengan matlamat yang realistik dan bagaimana anda boleh mencapainya. RM278 sehari adalah lebih mudah untuk dicapai bukan?

3 cara meningkatkan keyakinan diri… yang mungkin anda tidak terfikir!

Memang sering dikatakan, keyakinan diri berkait rapat dengan kejayaan seseorang itu. Seseorang perlu mempunyai keyakinan pada diri sendiri untuk mencapai kejayaan. Manakala seseorang yang tidak mempunyai keyakinan diri pula, sukar untuk mencapai kejayaan.

Maklumlah… tiada self-confidence!

Perkara ini sering diulang dalam minda kita, dan bagi kita yang “tiada keyakinan diri” akan sering terasa terperangkap dengan tabiat diri sendiri dan tidak dapat melihat jalan mencapai kejayaan.

Namun sebenarnya, persepsi “keyakinan diri” itu sendiri sering kali disalah ertikan. Adakah ianya bermaksud “berani”? Atau bijak berbicara? Atau tidak takut mengambil risiko?

Sememangnya perlu tahu apakah yang dimaksudkan dengan berkeyakinan tinggi. Adakah seseorang yang masuk dalam bilik mesyuarat dan bercakap dengan suara yang lantang dan memberi pelbagai hujah dan mengabaikan pendapat orang lain merupakan seorang yang berkeyakinan tinggi?

Pada asalnya mungkin kita akan lihat dirinya sebagai seorang yang berkeyakinan tinggi. Tetapi, apabila diselami, suara yang lantang mungkin untuk menyorokkan kelemahan yang lain. Hujahnya yang pelbagai mungkin tidak kukuh. Mengabaikan pendapat orang lain memang seperti dirinya yakin dengan hujahnya, tetapi adakah sikap ini diterima sebagai seorang yang berkeyakinan tinggi dan boleh berjaya?

Pastinya keyakinan diri bukanlah sesuatu sikap yang terus diperolehi apabila kita dilahirkan. Ianya perlu dibina. Namun, perlu fahami apakah maksud keyakinan diri terlebih dahulu sebelum dapat membinanya.

Berikut adalah 3 cara meningkatkan keyakinan diri…

1. Akui kelemahan dan ingin belajar untuk perbaiki

Seseorang yang mempunyai keyakinan diri yang tinggi bukanlah orang yang 100% yakin dengan kebolehan dirinya sendiri, tetapi seseorang yang akui bahawa beliau mempunyai kelemahan, dan sanggup dan ingin belajar untuk perbaiki kelemahan tersebut.

Sikap rendah diri ini adalah keyakinan diri yang sebenar. Bukan over confident bahawa dirinya adalah 100% betul. Tetapi, ingin mencapai yang terbaik dan tahu mungkin ada kelemahan diri yang perlu diperbaiki.

“Sesungguhnya orang yang paling berjaya ialah orang yang hari ini lebih baik daripada semalam dan orang yang gagal adalah orang yang hari ini lebih teruk daripada semalam, manakala orang yang terpedaya adalah orang yang hari ini sama dengan hari semalam” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Hadis tidak mengatakan bahawa orang yang berjaya adalah orang yang sempurna dan tahu segala-galanya. Tetapi orang yang memperbaiki dirinya sendiri lebih baik dari semalam. Itulah keyakinan diri.

Seseorang yang berkeyakinan diri tidak semestinya mengatakan “saya tahu jawapan dan penyelesaiannya 100%!” tetapi, seorang yang berkeyakinan diri akan mengatakan “Saya tidak pasti. Apa pendapat anda? Mungkin saya salah. Apa kata kita berbincang dan cari penyelesaiannya”.

2. Lakukan perubahan yang kecil. Bukan yang besar!

Bina keyakinan diri dengan melakukan sesuatu dan berubah. Tetapi bukan melakukan perubahan yang besar dan hebat. Lakukan sedikit demi sedikit. Sikit-sikit, lama-lama jadi bukit. Itulah cara membina keyakinan diri. Slow progress.

Perkataan Jepun “Kaizen” bermaksud memperbaiki sikit demi sedikit setiap hari. Dengan melakukan sedikit demi sedikit, ia memberi peluang kepada kita untuk memupuk tabiat yang baru. Bukan sesuatu perubahan yang drastik!

Sebagai contoh, sekiranya tidak yakin untuk bercakap dihadapan awam (public speaking) depan orang ramai, jangan terus mulakan begitu. Apa kata menulis artikel pendapat ringkas terlebih dahulu dan kongsikan di Facebook. Kemudian kongsikan pendapat dengan sekumpulan kecil, orang-orang yang kita kenali. Kemudian, kembangkan kepada orang yang kita tidak kenali, dalam kumpulan kecil.

Lama kelamaan, kita akan rasa lebih yakin bercakap dihadapan kumpulan yang besar. Practice makes perfect, tetapi apa yang penting adalah “practice”, yang bermaksudkan, lakukannya. Knowing is not Doing. Kita kena lakukan walaupun bermula sedikit dan kecil.

3. Membantu orang untuk bina keyakinan diri!

Satu ketika dulu, saya seorang yang pendiam dan pemalu. Kini, juga bagi mereka yang mengenali saya tahu itulah sikap saya- mungkin tidak dilihat melalui perkongsian saya di blog, atau dalam video-video YouTube, Facebook dan LIVE saya, tetapi hakikatnya, saya masih lagi seorang yang pendiam dan pemalu.

Namun, apa yang meningkatkan keyakinan diri saya adalah apabila saya membantu orang. Keyakinan saya dalam menyampaikan ilmu dan membantu orang ramai bukan disebabkan bermulanya saya sudah sedia mempunyai keyakinan diri. Tetapi, sebaliknya adalah, oleh kerana saya membantu dan menyampaikan ilmu, makin lama, makin terbina keyakinan diri saya.

Letakkan mindset anda sebagai mindset “membantu”. Apabila kita fikirkan bahawa kita ingin membantu orang lain, keyakinan akan terbina.

Tidak yakin berucap dihadapan orang ramai? Apa kata anda fikirkan bahawa anda berucap berniatkan ingin membantu orang ramai.

Tidak yakin untuk memulakan perniagaan? Apa kata anda fikirkan bahawa perniagaan anda akan membantu orang ramai. Mungkin juga membantu keluarga anda.

Apabila kita meletakkan kepentingan adalah pada orang lain, dan bukan pada diri kita sendiri, kita akan jadi lebih yakin.

Memang membina keyakinan diri adalah penting. Tetapi, perlu lebih peka apakah maksud yakin pada diri sendiri terlebih dahulu sebelum kita dapat membinanya. Harapan saya, melalui perkongsian ini, ia menyuntik inspirasi dan motivasi kepada anda bahawa sebenarnya, sesiapa sahaja boleh mempunyai keyakinan diri yang tinggi.

Tidak semestinya mereka yang berani, lantang dan kuat sahaja! Anda juga boleh!

 

3 Langkah apabila dilanda MASALAH!

Sebagai manusia kita tidak lari dari masalah. Memang pelbagai masalah yang akan melanda tidak kira dari mana pun jua di tempat kerja, perniagaan, kewangan, keluarga, masyarakat, atau apa sahaja.

Bila dilanda masalah, pastinya akan memberi tekanan, rasa kecewa, sedih dan pelbagai perasaan negatif. Waktu ini, tidak kira betapa hebat pun motivasi kita, untuk berfikir positif agak sukar.

Jadi apa yang perlu dilakukan?

Langkah 1. Apakah langkah terdekat dan paling pantas yang boleh dilakukan?

Apabila dilanda masalah, pelbagai fikiran negatif akan masuk dalam fikiran. Terlalu banyak yang difikirkan sehingga terasa sangat berat dan “overwhelemed”. Ini yang terjadi sekiranya kita berada dalam keadaan tertekan- melihat gambaran yang besar dan gambaran besar umpama terlalu besar untuk dipikul!

Cara terbaik adalah beri fokus kepada langkah terdekat. Langkah pertama. Apa yang boleh dilakukan sekarang?

Tidak perlu fikirkan perancangan besar, atau jangka masa panjang buat masa ini. Tetapi langkah paling mudah, paling pantas, paling terdekat yang anda perlu lakukan. Apakah langkah tersebut?

Mungkin meminta maaf kepada seseorang itu? Mungkin menghantar email? Mungkin keluar dan berjalan seketika?

Atau apa sahaja. Yang penting adalah untuk lakukan sesuatu yang kecil dan mudah dan pantas dan tidak fikirkan masalah yang lebih besar.

Ini kerana, dalam keadaan tertekan, mungkin kita tidak dapat lihat dengan lebih jelas gambaran yang besar, oleh kerana ianya dikaburi dengan masalah yang di alami. Tetapi, apabila kita mengambil tindakan dan melakukan sesuatu yang mudah, pantas dan terdekat, kita akan lebih mudah melihat langkah-langkah seterusnya apakah tindakan yang perlu kita lakukan dengan lebih baik.

Mulakan dengan yang kecil dahulu.

Langkah 2. Sekiranya bermula baru…

Ambil kertas kosong, atau buku nota kosong, dan mula menulis. Pastikan ianya kosong seumpama anda bermula baru!

Mula menulis “Sekiranya bermula baru, apakah yang patut dilakukan?” Dan senaraikannya.

Aksi menulis ini akan meringankan lagi bebanan di kepala dan minda dan bawanya ke atas kertas. Apabila menulis, serabut di minda akan dapat dikurangkan dengan lebih teratur melalui penulisan senarai yang dilakukan.

Bukan sahaja itu, fikiran manusia bergerak dengan terlalu pantas dalam satu-satu waktu. Apabila kita menulis, ia seumpama memperlahankan pemikiran kita oleh kerana memaksa kita menulis pada kadar yang lebih perlahan dibanding dengan berfikir.

Apabila fikiran bergerak lebih perlahan, lebih banyak idea dan cara akan difikirkan dengan lebih rasional cara mengubah masalah menjadi penyelesaian.

Langkah 3. Keluar. Dengan keluarga atau kawan-kawan!

Lupakan masalah dan keluar bersama keluarga atau kawan-kawan. Saya syorkan untuk anda lakukan sesuatu yang jarang anda lakukan. Mungkin sudah sering ke panggung wayang, atau makan malam, atau berbual di kedai mamak. Lakukan sesuatu yang berbeza kali ini.

Ini kerana anda perlu ganggu rutin anda dan keluar dari keselesaan. Melakukan perkara yang sama sahaja akan memberi anda idea yang sama kerana ia telah menjadi rutin. Lakukan sesuatu yang berbeza bersama orang yang anda sayangi, dan ia akan memberi kegembiraan pada anda untuk menyuntik idea dan semangat baru.

Mungkin pergi ke sesuatu pertunjukan seperti menonton muzikal di Istana Budaya, atau beli tiket ke Malaysia Philhamonic Orchestra di KLCC Convention center, atau lakukan aktiviti extreme seperti bungee jumping di Sunway Lagoon.

Keluar dari kebiasaan! Percayalah. Mungkin bunyinya agak sukar dan berat untuk anda lakukan sekiranya anda tidak biasa, tetapi anda patut cuba dan anda akan alaminya!

Dilanda masalah adalah sesuatu yang biasa. Kita hanya manusia dan tidak sempurna. Oleh kerana tidak sempurna itulah kita melakukan kesilapan yang mungkin akan menjadi masalah. Mungin juga kesilapan orang lain yang menjadi masalah kita pula. Tetapi ianya tidak penting salah silap siapa.

Yang penting adalah untuk kita mencari penyelesaian terbaik dalam waktu yang terdekat, dan 3 langkah di atas adalah di mana anda boleh mula.

Takut berubah

Ketika saya berumur 20 tahun, saya telah memulakan sesuatu yang baru. Iaitu, perniagaan Internet saya yang pertama. Yang telah menjana pendapatan RM1,000,000 saya yang pertama sebelum berumur 25 tahun.

Ketika berumur lingkungan 30 tahun, saya telah memulakan sesuatu yang baru. Iaitu, syarikat saya, Irfan Khairi Sdn Bhd yang kini telah melahirkan paling ramai usahawan Internet Malaysia berjaya- dan masih lagi!

Apabila masuk umur saya 40 tahun, saya telah mulakan sesuatu yang baru sekali lagi. Saya telah memulakan business school dan juga konsultansi di Dubai, UAE dan berpindah ke sini- bersama isteri dan anak-anak.

Saya pun takut…

Sebenarnya, setiap kali saya memulakan sesuatu yang baru seperti di atas, saya akan berasa takut. Ragu-ragu. Risau. Dan sewaktu dengannya oleh kerana saya sendiri tidak tahu bagaimana ia akan berhasil? Mungkin juga ianya akan gagal?

Mungkin juga seperti anda, untuk melakukan sesuatu yang baru, ianya agak menakutkan. Adakalanya umur menjadi alasan “Dah terlewat”, atau masa menjadi alasan “Tiada masa” atau wang menjadi alasan “Tiada modal”.

Kesemua alasan ini akan mengukuhkan lagi sebab kita tidak memulakan sesuatu yang baru.

Terdapat satu quote berbahasa Inggeris yang sangat saya suka dan berpegang pada:

“Don’t be afraid to start over. It’s a chance to build something better THIS TIME!”

“Jangan takut memulakan sesuatu baru. Ianya adalah peluang untuk membina sesuatu yang lebih baik kali ini!”

Ramai antara kita akan rasa takut. Namun ketakutan itu telah menghalang kita dari melakukan perubahan atau melakukan sesuatu yang baru- dan mengubah hidup kita.

Jika tidak lakukan…

Masalahnya adalah, ketakutan akan menghalang kita mengambil langkah pertama. Dan bila langkah pertama kita tidak ambil, bererti kita telah gagal.

Sekiranya kita mengambil langkah pertama, maka masih lagi ada peluang untuk berjaya. Jika tidak, ianya adalah CONFIRM GAGAL.

Seperti saya sebutkan, saya juga mengalami perasaan “takut” apabila hendak melakukan sesuatu yang baru. Tetapi, apa yang saya lakukan adalah, JUST DO IT. Lakukan sahaja.

Harapan saya, perkongsian ringkas saya kali ini memberi sedikit inspirasi kepada anda, tidak kira di mana tahap anda kini, dan tidak kira umur anda kini, ianya masih belum terlewat untuk melakukan sesuatu yang baru- ianya adalah peluang baru!

Apa yang perlu adalah untuk anda abaikan rasa “takut” tersebut, dan JUST DO IT. Seperti mana saya lakukan ketika umur 20 tahun, 30 tahun, dan kini 40 tahun.

Kerana, ianya adalah peluang untuk membina sesuatu yang lebih baik kali ini!

Jangan jadikan UMUR “TUA” sebagai ALASAN!

Adakah ianya terlalu lewat untuk mulakan perniagaan?

Mungkin umur kita (atau sesiapa sahaja yang anda kenali) telah mencecah 35… 40… 45… 50… atau lebih! Mungkin kita rasakan kita agak “tua” atau lewat untuk memulakan perniagaan online.

Pastinya jawapannya adalah tidak!

1. Pengalaman!

Pengalaman memainkan peranan yang penting dalam kejayaan. Sama ada pengalaman dalam perniagaan sebelum ini, atau pengalaman dalam hidup. Mereka yang telah melalui hidup beberapa dekad pastinya telah melalui pelbagai asam garam hidup dan berjumpa dengan pelbagai jenis ragam orang.

Pengalaman ini adalah sungguh berharga apabila memulakan perniagaan. Pengalaman memberi pelbagai kebijaksanaan dalam membuat sebarang keputusan perniagaan. Pengalaman mengajar kita kesabaran untuk berusaha dalam perniagaan.

2. Tidak lagi “gilakan” wang!

Ketika muda, mungkin wang menjadi prioriti utama. Apabila umur semakin meningkat, walaupun wang masih lagi penting, tetapi bukan lagi keutamaan. Mungkin ketika ini, kebebasan menjadi prioriti- kebebasan masa untuk bersama keluarga, kebebasan membuat pilihan, kebebasan kewangan dan sebagainya.

Apabila memulakan perniagaan bukan lagi bermotifkan wang dan kekayaan semata-mata, ia memberikan sebab yang lebih baik untuk berusaha memulakan perniagaan- sering kali untuk keluarga! Motif inilah yang paling kuat dan akan memberi motivasi dan momentum yang hebat pada mereka!

3. Tahu cara untuk berjaya!

Mungkin ketika muda, “darah muda” membuatkan kita lebih yakin, dan ada kalanya terebih “over confident” pula. Maklumlah, masih lagi mentah. Tetapi, usia dewasa membuatkan kita lebih tahu apa yang diperlukan untuk berjaya.

Kita tahu cara menetapkan matlamat dan cara untuk mencapai sesuatu matlamat. Kita tahu erti kegagalan dan apa yang diperlukan untuk mencapai kejayaan. Pendek kata, tidak kira tahap mana pencapaian kita hingga hari ini kita tahu apa yang diperlukan untuk berjaya.

Sebenar-benarnya, tiada siapa yang terlewat dalam perniagaan. Setiap kali saya diajukan soalan “adakah saya terlewat dalam memulakan perniagaan?”

Sering saya teringat Colenel Saunders, pengasas KFC. Beliau mencapai kejayaan pada umur 72 tahun.

Tapi kini tak perlu melihat jauh, Tun Mahathir pun kini berumur 92 tahun dan menjadi perdana menteri paling tua di dunia! Satu inspirasi bahawa umur tidak boleh lagi jadi penghalang.

Umur sudah tidak patut lagi menjadi alasan untuk tidak melakukan sesuatu yang anda inginkan! Apatah lagi kita yang mungkin dalam 40-an atau 50-an yang berniat dan bercita-cita untuk mulakan perniagaan di Internet.

Jangan jadikan “umur” sebagai alasan terlewat.

Kerana sekiranya anda MAHU, maka anda perlu mencari ILMU dalam apa sahaja dan LAKU apa yang anda perlu lakukan!

Tertekan dan terdesak dalam kewangan. Bagus!

Memang tidak dapat dinafikan, antara kita ada yang kurang bernasib baik dalam perihal kewangan. Mungkin diberhentikan kerja, syarikat down sizing, menganggur, melakukan kerja di luar bidang, atau sebagainya.

Simpanan pula cukup-cukup makan sahaja dan adakalanya pendapatan habis pada perbelanjaan dan tiada simpanan dapat dilakukan. Ada juga yang berhutang dan pendapatan hanya digunakan untuk membayar balik hutang sedia ada.

Namun inilah hakikatnya. Keadaan sering tertekan dan terdesak dalam kewangan adalah perkara yang biasa terjadi.

Walaupun ini sering dilihat sebagai sesuatu yang negatif, dalam perniagaan dan pembangunan diri, ianya perlu dilihat pada sudut yang lebih positif.

Teringat saya hampir 20 tahun lalu ketika saya tidak mempunyai wang, saya bekerja sebagai seorang tukang cuci dengan gaji minima. Apa yang terjadi ketika itu, minda saya menjai lebih kreatif dan inovatif untuk mencari peluang-peluang menjana pendapatan.

Keadaan ini dikenali sebagai “survival instict”. Apabila tertekan dan terdesak, kita akan mencari peluang untuk survive. Pernah kah anda dalam keadaan ini?

Keadaan tertekan dan terdesak seakan-akan memberi semangat yang baru kepada anda untuk menjadi lebih baik dan hebat!

Sebab itulah kita sering dengar kisah kejayaan perniagaan pada asal usulnya dari mereka yang gagal dan susah. Oleh kerana, keadaan tersebut telah memberi survival instict untuk mereka bangun melawan arus kesusahan tersebut!

Ramai antara kita rasa lemah dan tertewas apabila dilanda tekanan. Perasaan tertewas atas tekanan dan desakan hidup ini akan melemahkan lagi sehingga kita masuk dalam kitaran lemah, dan lagi lemah dan semakin lemah.

Namun, apa yang anda perlu lakukan adalah terima dan ’embrace’ keadaan tertekan dan terdesak ini, dan jadikannya sebagai kekuatan dalam memulakan perniagaan.

Banyak perniagaan yang berjaya hari ini bermula dalam keadaan ekonomi down dan tertekan. Ramai usahawan berjaya kini adalah dari mereka yang memulakan perniagaan oleh kerana keadaan yang ‘memaksa’ mereka mulakan perniagaan.

Termasuk juga saya. Sekiranya 20 tahun lalu kewangan saya stable, pastinya saya tidak akan mulakan perniagaan. Sekiranya saya tidak gagal dalam tahun pertama saya menjalankan perniagaan, pastinya saya tidak akan berusaha dan mendalami ilmu perniagaan internet dengan lebih mendalam. Sekiranya perjalanan hidup saya mudah sahaja sejak dulu hingga kini, pastinya saya tidak akan menjadi lebih kreatif dan inovatif hingga berjaya kembangkan perniagaan ke peringkat antarabangsa (*semalam mendapat panggilan menjemput saya ke Moscow, Russia pula!)

Percaya saya, sekiranya anda dalam keadaan tertekan dan terdesak, ianya adalah satu rahmat yang tersembunyi.

Jangan fikirkan negatif, tetapi fikirkan positif. Cari peluang dan jalan serta banyakkan berfikir cara dan strategi. Mungkin inilah masa yang terbaik untuk anda mulakan perniagaan dan jadikan survival instict sebagai pembimbing anda.

Sepertimana yang saya lakukan 20 tahun lalu hingga kini.

8 Sebab Mengapa saya berpindah ke Dubai

Dua tahun lalu, saya mengambil keputusan untuk berpindah ke Dubai dan menjalankan perniagaan di Dubai. Bukan meninggalkan Malaysia 100%, oleh kerana pusat latihan dan program saya, Program Intensif Perniagaan Internet dan Strategi Media Sosial juga masih dijalankan di Malaysia dan saya akan berulang alik dari Dubai ke Kuala Lumpur setiap bulan untuk bersama pelajar-pelajar saya! Sekiranya anda ingin saya menjadi mentor anda di Malaysia, klik di sini.

Berikut adalah 8 sebab mengapa saya berpindah…

1. Dunia tanpa sempadan

Kini, dunia tiada lagi sempadan untuk perniagaan. Dengan wujudnya perniagaan melalui Internet, memudahkan sesiapa sahaja melebarkan perniagaannya ke serata dunia secara maya.

Sebagai tambahan, sistem pengangkutan seperti penerbangan yang semakin efisyen dari segi fungsi dan juga kos, membolehkan perniagaan secara fizikal juga berkembang serata dunia.

Tidak kira di mana sahaja saya berada, saya tetap dapat menjalankan perniagaan dengan pelanggan-pelanggan saya tidak kira di mana sahaja serata dunia. Kini, pelanggan-pelanggan konsultan saya berada di beberapa buah negara termasuk Denmark, Italy, Jordan, India, Pakistan, Thailand, Malaysia, Australia dan banyak lagi. Pelajar-pelajar saya pula berada di serata dunia dan Malaysia!

2. Dubai di pusat dunia

Melihat peta dunia, Dubai boleh dikatakan tempat yang sangat strategik dari segi lokasinya di pusat dunia. Untuk saya mencapai pelanggan saya secara fizikal di negara-negara di atas adalah lebih mudah berbandingkan dari Malaysia.

Lokasi Dubai di pusat dunia memudahkan perjalanan saya dalam kapal terbang oleh kerana kebanyakan tempat yang saya perlu pergi hanya kurang dari 7 jam perjalanan dari Dubai. Ambil flight malam, pagi esok sudah tiba untuk sebarang meeting atau kendalikan program. InshaAllah segala urusan perjalanan dipermudahkan.

3. Komuniti expat yang ramai

85% penduduk Dubai adalah expat, iaitu mereka dari luar negara dan bukan orang tempatan. Orang tempatan ‘Emirati’ hanya 15% sahaja. Oleh kerana mereka dari luar negara adalah ramai, ini memudahkan lagi saya memperluaskan perniagaan saya ke peringkat antarabangsa oleh kerana business networking juga menjadi global.

Boleh dikatakan kesemua pelanggan-pelanggan saya adalah orang luar dan bukan ‘Emirati’. Dan network ini membolehkan perniagaan saya berkembang ke peringkat global dengan lebih pantas.

4. Gaya hidup yang berbeza

Tentunya anda pernah lihat gaya hidup di Dubai melalui kaca TV ataupun online. Gaya dan kualiti hidup adalah agak subjektif, namun, dari segi keselamatan (UAE adalah negara ke-2 paling selamat di dunia), bandaraya dan tempat awam adalah sangat bersih, kemudahan awam juga adalah cantik, modern, baru dan bersih (oleh kerana Dubai boleh dikatakan sebagai bandaraya baru)

Saya ingin melalui dan merasai pengalaman yang baru dan berbeza.

Namun, soalannya adakah Dubai mahal? Jawpannya, tidak seperti mana yang disangkakan. Singapore, Tokyo, Hong Kong, Seoul dan London adalah jauh lebih mahal. Tetapi ya, lebih mahal sedikit dari Malaysia, dalam 10%.. 20% begitu untuk barangan biasa.

Kereta adalah murah di Dubai. Kereta sport berharga RM900,000 di Malaysia, tetapi di Dubai berharga dalam lingkungan RM300,000. Sebab itulah ramai yang membawa kereta mewah di Dubai. Termasuk juga polis yang membawa Ferrari, Lamborghini dan Porsche!

5. Bawa perniagaan ke tahap yang lebih tinggi

Dubai memberi motivasi dan inspirasi kepada saya untuk berusaha lebih hebat lagi. Kini, pesaingan perniagaan saya adalah di peringkat global. Keadaan ini memberi daya motivasi kepada saya untuk jadi lebih baik dari sebelum ini.

Bukan sahaja perniagaan di peringkat tempatan, tetapi kini, pesaingan, pelanggan dan partner adalah di tahap antarabangsa. Maka, usaha juga perlu di tahap yang lebih tinggi.

6. Motivasi dan inspirasi

Dubai sememangnya terkenal dengan banggunan tertinggi, terbesar, termewah, terpantas, terkenal dan sebagainya. Bandaraya yang sering cuba menjadi lebih baik dari yang lain dari segi pencapaian.

Persekitaran sebegini umpama memberi motivasi untuk menjadi lebih hebat lagi bagi saya. Ia sering mengingatkan saya untuk tidak rasa terlalu selesa dan mencuba sesuatu yang baru diluar zon keselesaan.

7. Matlamat yang perlu berubah

Matlamat saya ketika umur 20 tahun adalah ingin menjadi jutawan,

Matlamat saya ketika umur 30 tahun adalah untuk melahirkan lebih ramai usahawan internet di Malaysia,

Matlamat saya kini dah masuk 4-series, adalah untuk melahirkan lebih ramai usahawan Internet Muslim di peringkat global.

Dubai merupakan tempat yang sangat strategik untuk mencapai matlamat saya yang terkini ini yang merupakan hijrah saya dalam perniagaan.

Pastikan anda juga sering mengubah matlamat anda supaya makin lama, makin tinggi InshaAllah!

8. Hijrah dalam hidup dan perniagaan

Dalam hidup dewasa, saya telah tinggal di United Kingdom selama 6 tahun (1998-2004), kemudian di Malaysia selama 12 tahun (2004-2017), dan kini di Dubai hampir 2 tahun menjalankan perniagaan.

Saya yakin bahawa berhijrah adalah sangat penting dalam hidup kita begitu juga dalam perniagaan. Hijrah saya ke Dubai adalah untuk hidup dan juga perniagaan. Seperti mana poin saya yang #1, dunia semakin kecil kini dengan Internet dan juga kemudahan pengangkutan mempermudahkan segala hijrah.

Sedangkan beribu tahun lalu mengambil masa berhari-hari untuk berhijrah, kini hijrah telah dipermudahkan. Tiada alasan untuk saya untuk tidak berhijrah. Wallahualam.

Bila dapat IDEA, apa nak buat?

Bila dapat IDEA, apa nak buat?
Untuk menjawab soalan ini, suka saya kongsikan kisah saya…
Beberapa tahun lepas, mulai 2012 saya mula mendapat jemputan melakukan talk dan program ke luar negara. Bermula di Sydney, Australia adalah jemputan saya yang pertama ke luar negara. Sejak itu, saya mendapat jemputan ke beberapa negara lagi, dalam 2-3 jemputan ke luar negara setahun termasuk New York, London, Paris, Amsterdam dan beberapa negara lain.
Fast forward, 2 tahun kemudian, 2014 saya mendapat jemputan saya yang pertama ke Dubai, UAE.
Ketika mendapat jemputan itu, saya sangat teruja oleh kerana itulah kali pertama saya dijemput oleh negara Islam untuk memberi talk mengenai Perniagaan Internet dan Strategi Media Sosial.
Salah satu matlamat hidup saya adalah untuk membangunkan lebih ramai usahawan Internet Muslim serata dunia!
Jemputan untuk saya memberi talk di negara Islam sangat-sangat saya nantikan dan sungguh teruja menanti waktu itu!
Apabila tiba hari saya bertolak dari Kuala Lumpur ke Dubai, menaiki syarikat penerbangan Emirates, perjalanan mengambil masa 7 jam. Seperti ramai antara kita, apabila di dalam kapal terbang, kita membelek majalah kapal terbang yang tersemat di poket tempat duduk di hadapan kita.
Belek-belek majalah tersebut, sehingga muka surat terakhirnya, apa yang saya terlihat adalah peta dunia dan route/perjalanan penerbangan syarikat emirates ke serata dunia. Seperti gambar di bawah…
Image
Secara tiba-tiba saya mendapat INSPIRASI dan IDEA!
Apa yang saya nampak bukanlah sekadar peta dunia dan perjalanan penerbangan syarikat Emirates. Tetapi bagaimana saya dapat meluaskan dan mencapai cita-cita saya untuk membangunkan lebih ramai usahawan Internet Muslim serata dunia.
Jawapannya saya perlu berada di Dubai untuk mencapai pasaran global! Lihat semula gambar di atas. Adakah anda dapat lihat apa yang saya nampak?
2 tahun kemudian, saya menubuhkan pusat latihan saya di Dubai, UAE sini, dan kini 2018 menjalankan perniagaan di Dubai UAE.
Apa yang ingin saya sampaikan kepada anda adalah ini…
IDEA dan inspirasi akan datang pada bila-bila masa sahaja. Ia adalah rezeki yang diberikan oleh Allah SWT.
Namun sekiranya kita tidak mengambil tindakan, ianya tidak akan ke mana pun.
Apabila saya mendapat idea, terus saya berniat dan take action untuk menjadikan idea tersebut nyata. Ianya adalah rezeki. Mungkin orang lain tidak mendapat idea atau inspirasi itu.
Pastinya pada awalnya saya tidak tahu, apakah caranya untuk mencapai matlamat atau cita-cita saya. Ianya hanyalah idea.
Namun sekiranya kita tidak MULA mengambil sebarang tindakan, idea tersebut tidak akan berkembang dan kita masih tidak akan progress dalam hidup kita.
Nasihat saya, sekiranya anda mendapat idea, jangan tunggu lagi. TAKE ACTION!
Lakukan sesuatu walaupun sedikit. Sedikit-sedikit, lama lama akan menjadi bukit.